MCU 212 Complete Edition

Assalammualaikum warahmatullahi wabarakatuh

Alhamdulillah, kali ini projek terjemahan EEBT (Electric Engineering Basic Technology) dipending dulu. ^^

 

Gue mau cerita bagaimana akhirnya bisa ikut Aksi Damai 212. (late post yah, yaudah biarin, wkwk)

Aseli, ini aksi damaaaaaaai bangeeeet. Bahkan banyak pemberi minuman dan makanan, yah walaupun gue dapet sebotol akuwa doang. Dan juga banyak relawan pemungut sampah dimana-mana.

 

“Mas, ada sampahnya mas?” tawar seorang Ibu-ibu yang mendekat  membawa plastik sampah ukuran besar.

 

“Belum, belum ada bu” ucap gue dan Mas Andri

 

Ternyata pas gue periksa isi tas, ada bekas botol minuman jeruk yang tadi gue dapet di vending machine pas di Stasiun Duri (FYI, Ini pertama kalinya gue ngambil minuman di vending machine, yeaaaaaay, berasa lagi diluar negeri)

 

“Eh, bu, ada deh sampahnya” ucap gue sambil mengejar Ibu itu yang berjalan mendekati pelataran Monas.

“Terima kasih, Bu”

 

***

Oke, kita flashback alur ceritanya sampe 7 jam sebelumnya…

Wuusssssshhhh (Anggap saja kita masuk lorong waktu)

 

Pada suatu hari, 2 Desember 2016 merupakan jadwal tes Medical Check Up gue di Prodia Kebayoran Baru. Yup, ini bertepatan dengan jadwal Aksi 212 di Monas, Jakarta.

Benar saja, setelah sampai di Stasiun Bojong Gede diantar Bapak naek Lamborghini motor, Stasiun Bojong Gede dipenuhi para peserta aksi yang memakai baju serba putih. Oh, rasanya aku ingin menjadi bagian dari para peserta aksi yang berangkat ke Monas pada hari itu. Tapi apa daya, hari ini ada tes Medical Check Up.

Ikut mendo’akan saja semoga aksi hari ini, aksi 212 berjalan dengan lancar dan dalam lindungan Allah SWT.

Kabarnya ada para peserta aksi dari Ciamis yang berjalan kaki sampai Jakarta. Make me feel jealous to them cause I can’t contribute to defend my religion. T.T

 

Kembali, ke laptop

Stasiun terdekat menuju Prodia Gunawarman di Kebayoran Baru adalah Stasiun Kebayoran.  Jaraknya cukup jauh, dan sepertinya mengharuskan gue untuk transit.

Di email yang gue dapet Tes Medical Check Up dimulai jam 07.30 WIB, So, gue sepertinya tidak akan telat, karena dari rumah sudah berangkat jam setengah 5 pagi. Jadi gue gak perlu buru-buru, santaaai aja. ^^ Menikmati indahnya pagi ini.

Kereta pun datang, gue masuk. Tapi sepertinya para peserta aksi tidak ada yang masuk kereta  ke arah Tanah Abang ini. Oiya, mereka pada turun di Stasiun Jakarta Kota mungkin, sebenarnya gue gak tau sih, kalau ke Monas itu turun di stasiun apa.

Sudah jadi pemandangan umum, kalau kereta Commuter Line Jabodetabek itu kalau pagi crowdeeeeeeed bangeeeeet.

Akhirnya, gw diri dan dempet-dempetan, kasihan mah kalau ada mbak-mbak atau Ibu-ibu gak kebagian tempat duduk.

Singkat cerita, gw sampe di Stasiun Kebayoran jam 7 an, because gw transit dulu di manggarai, yah jadi agak lama. Udah gitu sempet pas baru kereta nyampe stasiun Pondok Cina, gw kebelet pengen pipis T.T

Ya Allah, ini gw nahan pipis selama 2 stasiun, abis kan kudu ancang- ancang klo mau turun kereta, harus misi misi dulu hingga akhirnya nyampe di pinggir pintu. Nah, di Stasiun Pondok Cina gw udah gak tahan lagi.

Setelah turun gw langsung ngibrit ke toilet, kalau aja ada sapu terbang Harry Potter, gw pake dah.

 

“Mana toilet, mana toileeeet???”

 

Yups, balik ke laptop. Pemeriksaan tes Medical Check Up standar sih yah, mulai dari isi identitas diri dan riwayat penyakit, abis itu difoto sm Mbak-mbak resepsionis yang cantik (ini buat foto identitas peserta tes Medical Check Up), terus tes fisik (tensi darah, tinggi badan, berat badan, buta warna, tes lihat huruf yang jauh), cek darah (duh, gw gak suka bagian ini disuntik nya lamaaaaa euy), tes rontgen, tes urine, sm dites sama Dokter.

Nah, setelah pulang itu, gw ternyata dapet kereta yang ke arah Stasiun Nambo jam 11 lewat.

FYI, Kereta dari-ke Stasiun Nambo itu jaraaaaaaang banget.

Adanya itu

 

Jam 05.30,

08.30

11.30

15.30

Dan yang terakhir 18.30

 

Maklum, Stasiun Nambo baru, kecil, dan di kampung letaknya, dan lalu-lintas nya tidak terlalu sibuk seperti Stasiun lain. Gw saranin sekali-kali datang ke Stasiun Nambo, perjalanan ke Stasiun Nambo pemandangannya masih asriiiiii bangeeeet, sawah, gunung gunung, seru daaah.

 

Stasiun Nambo ini letaknya dekat dengan PT. Indocement (Semen Tiga Roda).

 

Nah, karena bingung klo gw maksa jumatan di Stasiun Nambo, gw pasti bakal telat.

 

Akhirnya, gw bingung dan bertemulah tiga orang rombongan yang ada di dalam kereta, mereka pakai putih putih, yup sudah ketebak, mereka mau ke Monas. ^^

 

Dunia ini berasa sempit yah, ternyata salah satu dari mereka, Mas Andri, satu almamater kampus sama gw Politeknik Negeri Jakarta tertjintaaaaahhh ^^

Cuman beda jurusan dan lulusan tahun 2004. Gw Teknik Mesin, Mas Andri Teknik Elektro.

2004 mah gw masih SD coooooyyy kelas 4. Hehe.

Yang bikin mupeng adalah, Mas Andri pernah dapet training dari tempat kerjanya PT. GMF ke Amerika dua kali. ^^

 

Ya Allah, gw mupeng pengen keluar negeriiiii.

 

Semoga tahun 2017 gw udah pergi ke Mekkah, Madinah dan Jepang. Aamiin Ya Allah.

 

Yah, begitulah ceritanya gw bisa sampe ke Monas, walaupun jumatannya gak ke sampean sampe Monas, tapi sholat jumat di Masjid deket dari turun Stasiun Tanah Abang.

 

Jadi gak bisa ngerasain Sholat Jumat ujan-ujanan deh di Monas. Tak apalah. Melihat saudara muslim, plus minus 7 juta saja sudah bahagia dan buat merinding. 7 Juta?! Subhanallah ^^

 

Finally, setelah sholat jumat, kita berempat jalan ke Monas ^^

 

212-banner
Gw yang pake jas ujan kuning, yang pake jas ujan biru Mas Hadi dan tengah-tengahnya Mas Sule (Please, ini nama mereka bertiga sama kayak nama temen-temen kuliah gw) :v  

 

Itu tulisannya “Hello Mr. President  JANGAN LINDUNGI SANG PENISTA

Actually, gw belum pernah sama sekali ke Monas juga, disana gw ngelihat Opick coooy, deket banget, dia dalem mobil sih, hehe, mobil doi kayak susah lewat gitu, terjebak batu atau lumpur, Jadi yah ditolongin sm peserta yang ada disitu.

Terus juga gw ketemu Mas dan Mbak Presenter berita TV One ^^ Yuhuuuu

Ah, segitu saja dulu deh, kepanjangan yah? Hehe

 

Minta do’anya, bloggers semuanyaaa ^^

FYI, jumat kemaren gw dapet panggilan dari PT. Epson suruh tes urine lagi, tak tau kenapa tapi di Prodia yang berbeda. Ah, semoga baik-baik saja.

Semoga gw lolos dan diterima di PT. Epson ^^

Semoga dapet tempat tempat berkarir yang terbaik dari Allah, halal dan berberkah

 

dan lagi,

Semoga tahun 2017, Hari Ruslianto sudah pergi ke Mekkah, Madinah dan Jepang ^^

 

Aamiin Ya Allah

 

 

Arigatou gozaimasu.

Jaa mata.

Waalaikumsalam warahmatullahi wabarakatuh ^^

Penulis:

Life just once, so keep berkaryaaa Pantang menyerah tuk raih impian.... ^^ Ganbarimasu

7 tanggapan untuk “MCU 212 Complete Edition

    1. Ini udh cita-cita ane dim, pengen ke Jepang

      Ane udh seneng bgt, Alhamdulillaaah klo udh nyampe ke Jepang ^^ entah disana mau ngapain setelah sampe

      Pasti banyak pengen kemana mana, pengen ke Komunitas Islam di Shizuoka, Tokyo Tower, Masjid Camii, Masjid Kobe, Odaiba, Kyoto, Shibuya dan masih banyaaaaaaak lagi

      Selama ini lihat gambaran Jepang hanya di anime anime saja

      Ah suteki naaa

      Aku ngejar yg gratisan, dpet training gtu lah dari pabrik, makanya aku ngincer kerja di Perusahaan Jepang supaya dpet kesempatan kesana

      Dan juga setiap harinya biar bisa ketemu orang Jepang dan ngomong bahasa Jepang ^^

      Epson perusahaan printer dim ^^

      Suka

  1. Allahumma aamiin (´•̥﹏•̥`)
    Semoga apa yang diinginkan dapat tercapai yaaa, senpai!
    Daaann seketika aku kembali merasa iri…. sekaligus terharu….. #SuperDamai212 yang benarbenar bersejarah dan luar biasa (╥﹏╥)b

    Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s